7/21/09

Nggak Nyadar Sudah Wajib Berqurban (dialog Lik Kurimen dengan Mbahmu)

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

Suatu ketika Simbah datang ke Tlatah Ranggenah, yang simbah sendiri gak tau tempatnya di mana. Simbah berhenti sebentar di sebuah warung tegal. Kebetulan ada orang situ yang ngajak ngobrol. Awalnya ngobrol basa-basi tanya-tanya alamat, dari mana, tiba-tiba ngobrol politik, eh tau-tau trus malah curhat. Namanya Lik Kurimen. Dasar sama-sama wong ndeso, ngobrolnya jadi ngelantur ke mana-mana. Sampai-sampai Simbah juga lupa waktu.
Lik Kurimen  : "Mbah... sampeyan punya anak berapa?” (sambil klepas-klepus ngisep udud)
Mbahmu        : Wah.. anak?? Memangnya kenapa Lik???? (Simbah coba mengelak..Simbah sudah was-was... soalnya Simbah belum punya anak.. lha wong Mbah Putrinya saja belum ada je..)
Lik Kurimen  : "Begini, Mbah.. Sekarang ini kok apa-apa mahal, ya, Mbah..! Sekolah juga mahal...! Pemerintah itu ngapain aja..kok semua serba mahal. Saya yang wong cilik ini mau ngapa-ngapain nggak mampu. Kemarin anak saya yang SMP minta duit buat bayar sekolah saja saya sampe utang sana-sini.. Katanya sekolah gratis… Kok mbayar.. Wah jian..."

Mbahmu        : Ya...Memang sekarang apa-apa mahal, Lik..(simbah sengaja menghindari pembicaraan yang bertema anak...). Btw, Lik Kurimen punya anak berapa? (sambil mbatin…. Nggak mampu ngapa-ngapain kok bisa klepas-klepus kayak gitu)
Lik Kurimen  : “Anak saya tiga, Mbah! Yang paling Besar SMA kelas 2, Yang nomor dua baru masuk SMP tahun ini, trus yang paling kecil masih SD kelas satu.”
Mbahmu        “Wah… brarti tanggungannya banyak, Lik..!”
Lik Kurimen  : “Ya itulah, Mbah..orang kecil seperti saya ini mana ada duit buat nyekolahin anak tinggi-tinggi.. “
Mbahmu        : “Pernah tau ustadz Yusuf Mansur nggak, Lik?”
Lik Kurimen  : “Tau Mbah… itu to yang kalau pengin dapet rezeki lebih kita harus berani sedekah? Tapi gimana mau sedekah.. Lha wong untuk bayar sekolah dan sehari-hari makan sama nyangoni anak-anak saja susahnya bukan main..!”
Simbah cuma tersenyum kecut… dan mencoba mengalihkan pembicaraan. Akhirnya kami jadi ngobrol ngalor-ngidul sampai kesel (untung nggak pake muter-muter lapangan)… setelah udud di tangan Lik Kurimen habis, ia lalu dengan santainya minta satu bungkus rokok ke penjaga warung..
Lik Kurimen  “Yu, utang Rokok satu bungkus ya? Brarti utangnya tambah 9 ribu ya!”  lalu segera mengambil rokok satu bungkus dan menawarkan ke Simbah.. tapi ya jelas Simbah tolak…!!!
Mbahmu        : “Sory, Lik, Simbah ndak ngrokok…!”
Sejenak kami diam, hingga simbah bertanya kembali…

Mbahmu        : “Udah  lama ududnya, Lik?”
Lik Kurimen  “Belum lama Mbah, paling baru 10 tahunan..!”
Mbahmu        : (Ha…?? 10 Tahun belum lama ya?? Tapi Simbah cuma diem lalu bertanya dengan santainya…), “ Lha trus sehari habis berapa bungkus, Lik?”
Lik Kurimen   Ya Minimal 1 bungkus… kadang ya bisa satu setengah bungkus…”
Mbahmu        “Sudah pernah Qurban, Lik?”
Lik Kurimen   “Lah…Simbah… Tadi kan sudah saya bilang…Buat biaya makan sehari-hari sama sekolah anak saja susah, gimana mau Qurban?”
Mbahmu        “Lhoh bisa… dan sebenarnya Lik Kurimen ini sudah wajib Qurban Lho..!”
Lik Kurimen   “Wah… Simbah jangan maen-maenlah.. mentang mentang udah jenggotan gitu trus nakut-nakuti saya..”
Mbahmu        “Weh… siapa yang maen-maen.. Simbah serius.. seriburius malah..!”
 Lik Kurimen  “Coba diterangkan, Mbah..?”
Mbahmu        “Yo Wess.. Jadi begini… tapi kita belajar matematika dulu ya…! Coba kamu itung 9 ribu kali 365 berapa?”
Lik Kurimen   “Wah…kok malah etung-etungan?? Hmmm… berapa ya.. sik Mbah… Ooo.. Ini Mbah Ketemunya.. 3.285.000.”
Mbahmu        “Nah Sekarang harga kambing berapa yang paling kuru wess..!”
Lik Kurimen   “Ooo… saya tau sekarang Simbah mau minta tolong saya suruh Mbeliin Kambing gitu ya?? Sekarang sekitar 800 ribu sudah lumayan Mbah..itu dah standar..”
Mbahmu        : “ Nah sekarang coba 800 ribu dibagi 9 ribu berapa?
Lik Kurimen   “Wah… opo meneh iki? Kok Aneh banget…!”
Mbahmu        “Udah.. diitung dulu, tar simbah kasih tau..”
Lik Kurimen   “Ya..ketemunya sekitar 88 koma Mbah.. Ya dibulatkan jadi 89..”
Mbahmu        : “Nah… sekarang simbah terangkan… Kamu itu kan tiap hari ngokok satu bungkus yang harganya 9 ribu, kalau satu tahun brarti bisa habis 3.285.000….”
Lik Kurimen   “Wah..kok banyak banget ya??”
Mbahmu        “Trus, tadi kambing kan harganya rata-rata 800 ribu, kalau dihitung dari habisnya kamu ngrokok itu, kan brarti itu duit buat beli rokok selama 89 hari… Jadi sebenarnya Lik Kurimen ini diam-diam sudah wajib qurban… ha wong tiap tahun mbuang duit Cuma buat di bakar sebesar 3.285.000.. kalau cuma nyimpen 800 ribu buat qurban harusnya kan kecil… Syaratnya Cuma kudu ngempet ngrokok selama 88 hari, dan biayanya ditabung… itu aja masih sisa…2.485.000, buat kebutuhan lainnya…
Apalagi Rasulullah pernah mengancam orang yang mampu Qurban tapi tidak qurban, “Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda‘Barangsiapa mempunyai kemudahan untuk berkurban, namun ia belum berkurban, maka janganlah sekali-kali ia mendekati tempat sholat kami.’"(Riwayat Ahmad dan Ibnu Majah. Hadits shahih menurut Hakim. Hadits mauquf menurut para imam hadits selainnya.).
Gimana, Lik? Brani Ndak?”
Karena Lik Kurimen cuma diem saja dan simbah juga ada acara… simbah segera minta pamit.. sambil pesen sama Lik Kurimen supaya bisa ngempet ngrokoknya….

Silakan meninggalkan komentar Anda di sini
Emoticon Emoticon

<script async src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js"></script> <!-- Melayang --> <ins class="adsbygoogle" style="display:block" data-ad-client="ca-pub-1793065522891176" data-ad-slot="5011446128" data-ad-format="auto"></ins> <script> (adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({}); </script>